hosting murah

Rusia Tandatangani Kesepakatan Untuk Pangkalan Militer di Suriah, Turki Tampaknya Menerima Assad

Rusia Tandatangani Kesepakatan Untuk Pangkalan Militer di Suriah, Turki Tampaknya Menerima Assad

Rusia Tandatangani Kesepakatan Untuk Pangkalan Militer di Suriah, Turki Tampaknya Menerima Assad
Abad Khilafah. Rusia menandatangani perjanjian jangka panjang pada hari Jumat (20/1) untuk lebih memperbesar kehadiran militernya di Suriah, dengan memberikan lebih dari dua kali lipat ruang untuk kapal perang di satu-satunya pelabuhan Rusia di Selat Mediterania dan mengamankan sebuah pangkalan udara yang mungkin menjadi tambahan landasan pacu kedua. Demikian kutip laman nytimes.com (20/1).

Perjanjian tersebut meliputi pelabuhan di Tartus dan sebuah pangkalan udara di dekat Latakia, yang penting dalam bantuan Rusia untuk Presiden Bashar al-Assad dalam memerangi berbagai kelompok perlawanan. Hal ini memastikan kemampuan Rusia untuk mengerahkan pasukan di Suriah selama setengah abad mendatang dan mungkin di luar.

Perkembangan ini terjadi saat Rusia, Turki dan Iran siap mengadakan pembicaraan perdamaian mengenai Suriah di Astana, ibukota Kazakhstan, hari Senin.

Perjanjian militer itu dilakukan  meskipun ada pengumuman Rusia bulan ini bahwa negara itu menarik pasukannya di Suriah setelah keberhasilan pemerintah Assad  memukul para pejuang Suriah, yang dicapai dengan banyak bantuan dari Rusia.

Pemerintah Turki menuduh kelompok-kelompok Kurdi memiliki afiliasi dengan separatis Kurdi militan di Turki.

Berita tentang kesepakatan tersebut muncul saat Assad menerima apa yang tampaknya menjadi perkembangan positif lain: Seorang pejabat Turki menyarankan publik untuk pertama kalinya bahwa Turki akan menerima kesepakatan damai dalam perang Suriah yang telah berlangsung selama enam tahun yang akan memungkinkan Assad untuk tetap berkuasa.

Pernyataan Wakil Perdana Menteri Mehmet Simsek yang disampaikan di sesi World Economic Forum bertajuk “Suriah dan Irak. Mengakhiri Konflik” Dia mengindikasikan bahwa Turki akan menerima aturan lanjutan dari Assad. “Sejauh posisi kami mengenai Assad dipertimbangkan,” kata Simsek, “Kami kira penderitaan rakyat Suriah dan tragedinya, jelas Assad adalah orang yang disalahkan.”

“Fakta-fakta di lapangan telah berubah secara dramatis, dan Turki tidak bisa lagi bersikeras, Anda tahu, penyelesaian tanpa Assad tidaklah realistis. Kami harus bekerja dengan apa yang kami miliki.”

Rusia adalah tuan rumah dalam memimpin pembicaraan di ibukota Kazakhstan, dengan dukungan Turki dan Iran.

Selama pekan lalu, Turki dan Rusia juga telah mengundang Amerika Serikat dan PBB untuk menghadiri perundingan di Astana. (rza)

Post a Comment

Abad Khilafah

{facebook#http://facebook.com/AbadKhilafah} {twitter#http://twitter.com/AbadKhilafah} {google-plus#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {pinterest#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {youtube#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {instagram#http://instagram.com/AbadKhilafah}

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget