hosting murah

Tidak Peduli Rusia Membantai Umat Islam, Yordania Jadi Tuan Rumah Pameran Senjata Rusia

Abad Khilafah : Tidak Peduli Rusia Membantai Umat Islam, Yordania Jadi Tuan Rumah Pameran Senjata Rusia

Abad Khilafah. Sebuah pameran senjata Yordania telah menjadi tuan rumah bagi sebuah perusahaan Rusia yang bertanggung jawab atas sebagian besar senjata yang dipasok ke pemerintah Suriah selama perang lima tahun yang telah menyebabkan setengah juta orang mati.  Keikutsertaan dari perusahaan milik Negara Rusia, Rosonboronexport, pada sebuah acara pameran senjata yang diselenggarakan di bawah perlindungan Raja Yordania Abdullah, dan diketuai oleh saudaranya Pangeran Feisal Bin al-Hussein, berlawanan dengan kebijakan resmi pemerintah Yordania mengenai Suriah, yang menentang pemerintah Bashar al-Assad dan mendukung kelompok oposisi.

Bertepatan dengan dimulainya acara itu pada hari Selasa, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan bahwa teknologi militer negaranya telah menunjukkan keampuhannya selama konflik di Suriah.

“Efektivitas dan kualitas tinggi dari senjata Rusia jelas telah ditunjukkan di Suriah … Angkatan Udara dan Angkatan Laut Rusia telah menunjukkannya prestasinya yang terbaik,” kata Putin dalam pertemuan di Sochi dengan para komandan militer dan para pejabat industri pertahanan.

Perusahaan senjata negara Rusia itu mengatakan dalam siaran persnya bahwa kehadirannya di pameran senjata Yordania dirancang untuk “Memamerkan kecanggihan produk pertahanan Rusia yang dirancang untuk melawan terorisme”.

“Namun, mengingat skala tantangan regional yang kami hadapi pada hari ini dan meningkatnya minat dari mitra asing atas perangkat keras militer Rusia, kami memutuskan untuk memperluas jangkauan pameran kami. Kami menawarkan senjata yang pasti akan memberikan badan-badan keamanan nasional keuntungan lebih besar, untuk melawan kelompok-kelompok teroris yang memiliki senjata dan pelatihan yang baik. ”

Kehadiran perusahaan senjata milik negara Rusia tampaknya membingungkan para pengamat yang telah melihat Yordania dan Rusia secara resmi mendukung sisi yang berlawanan dalam perang Suriah.

Namun sikap Yordania mengenai konflik itu tampaknya telah bergeser baru-baru ini, karena kekhawatiran tentang ISIS dan kelompok-kelompok militan lainnya di Suriah yang tampaknya menjadi kekhawatiran bagi Raja Yordania, dan para pejabat Turki menuduh Raja Abdullah berpihak kepada Presiden Suriah Bashar al-Assad. Pada bulan Maret lalu, surat kabar Rusia,

Kommersant, melaporkan bahwa “efek pemasaran” dari keterlibatan militer Rusia di Suriah dapat menyebabkan adanya kontrak pembelian senjata senilai $ 6 milyar hingga $ 7 milyar bagi negara, dimana Aljazair, Indonesia, Vietnam dan Pakistan semuanya ingin membeli senjata dengan teknologi Rusia yang baru.

Rosonboronexport adalah sebuah perusahaan yang sering hadir senjata pameran senjata internasional – dan kehadirannya pada acara Peralatan Keamanan Pertahanan Internasional di London dikecam oleh para anggota parlemen Inggris dan para aktivis yang menuduh pemerintah Inggris sebagai “munafik”, karena secara resmi juga menentang baik tindakan Rusia di Ukraina maupun di Suriah. (riza). http://www.middleeasteye.net/news/jordanian-arms-fair-1522283797

Post a Comment

Abad Khilafah

{facebook#http://facebook.com/AbadKhilafah} {twitter#http://twitter.com/AbadKhilafah} {google-plus#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {pinterest#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {youtube#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {instagram#http://instagram.com/AbadKhilafah}

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget